Cerita Dibalik Ruang Operasi | Hijrah

Bismillahirrohmanirrohim
Assalamualaikum warrohmatullohi wabarokatuh



Siapa aja orang kalo ditanya, "mau gak masuk ruang operasi??" 99,9% Orang mungkin gak mau, menurut pandangan ipad padlan. Guys cerita dikit nih, gue terkena penyakit entah itu apa namanya pokoknya ada benjolan di dahi gue atau di jidat gue. Orang sih nyebutnya jerawat batu tapi kata dokter mengklaim bukan, gak tau pokoknya gue gak tau guys apa namanya, soalnya dokter ngomongnya kecepetan terus tulisannya gak kebaca. Gue salut aja sama assistent dokternya, kok bisa yah dia baca tulisan yang begitu rumitnya. Ooohh, gue tau ! Mungkin di sekolah dia dulunya ada pelajaran membaca tulisan dokter kali yak?? 😯 Ah sudahlah lupakan !

Jadi, gue itu di operasi hari kamis tanggal 7 pukul 11.00. Bro, gilaa ! Jantung ini berdetak lebih kencang dari biasanya, kaki ini bergetar lebih dari biasanya. Apakah ini namanya cinta?? 😅
Gue di jam itu masuk ke ruang operasi. Mamah gue tercinta menunggu di luar ruang operasi dengan hati yang gelisah. Mamah is my everything pokoknya .

Yaps, waktu terus berlalu, detik demi detik, menit demi menit, jam demi jam. Ku tatap jam dinding di ruang tunggu operasi dengan mengunakan baju operasi berwarna biru dengan 3 ikatan tali di punggung. begitulah bahasa puitisnya. 😂😃

Gue gak sendiri, ada wanita di samping gue. Aheuyy !! Gue si gak ngajak ngobrol dia, mungkiin gara-gara emang saling tegang apa gimana gitu ya, ngobrol aja gak bisa. Akhirnya dia duluan yang di operasi. Gak lama abis itu giliran gue. Jeng jeng jerengjeng (musik sereem) Yaa, berasa di film film holywod, liat kamar operasi dengan banyak lampu, pisau operasi, dan suntikan. Dan gue takut banget sama yang namanya suntikan ! Tapi yaa kalo lagi kedesek bangeet mah terpaksa takut gak takut ! dokter pun berkata "Ini jerawat gede amat" Aheuuyy ! gue dalam hati "Ya kali dok jerawat segede gini !" Akhirnya operasi DIMULAI !. Masih terasa tusukan jarum operasi mencabik-cabik benjolan di dahiku, terasa sakit memang, tapi lebih sakit lagi ditinggal pacar pas lagi sayang sayangnya. ☹ Yaah jadi curhat wkwkwk.

Menit awal emang masih terasa, obat biusnya belum ngefek. Tapi setelah ituu, gue tiba-tiba tidur terus pas bangun tiba-tiba aja gue berada di dalam ruangan yang berbeda. Dan Alhamdulillah operasinya lancar, terima kasih mamah doanya dan temen-temen juga terima kasih. Dengan perban yang sudah terpasang alhamdulillah hati ini tenang.

Hikmah dari kejadian ini adalah, apakah kita harus menunggu keadaan yang mendesak untuk menghadapi rasa takut? So, Ayolah hadapi rasa takutmu dengan gagah dan berani tanpa menunggu keadaan !!

Itu dulu dari gue, nantikan cerita selanjutnya "Ruang inap Bugenvil penuh doa dan tawa" Wassalamaualaikum semoga selalu berhijrah ke tempat yang lebih baik !.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mantan ! Maafkan aku yang dulu | Hijrah

Dimana Posisi Saya??? | Hijrah