Efek Jadi Mantan | Hijrah

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum !

Mantan kekasih adalah sebutan dari sebuah hubungan asmara yang kandas di tengah jalan tanpa ada kejelasan dan kepastian. Eaa.

Mantan | Hijrah
Gambar hanya pemanis
Mantan, ngomongin soal mantan, kalian yang baca ini punya mantan gak? Kalo belum gue doain jangan sampe punya. Kalo aja gue bisa ngulangin hidup, gue juga gak mau punya mantan kekasih. Yoi bro punya mantan itu ribet, apalagi kalo kita udah cinta + sayang. Itu hal yang paling tersulit untuk dilupakan. Kenangan indahnya seakan menempel, semakin melupakan semakin ingat dia. Adeuh pokonya susah deh. Pokoknya jangan sampe deh ya .

Makannya Allah itu gak ngebolehin kita pacaran, ya karena takut kejadian yang seperti di atas. Dan ada yang lebih parah dari itu, kalo udah jadi mantan itu sebagian orang indonesia bakal ada rasa dendam di hati, memutuskan tali silaturahmi, terus yang tadinya deket jadi jauh. Ya gak? Apalagi kalo pacarannya itu yang tadinya sahabat. Beuh bakal putus tuh persahabatannya yang udh dijalin selama bertahun-tahun.  Pernah denger kan? Buanglah Mantan pada tempatnya. Itulah kenapa kita gak boleh pacaran. Karena pacaran bisa menjadi mantan. Dan label mantan akan ngefek ke kita dan timbullah permusuhan. Ya meskipun ada juga yang engga, tapi kebanyakannya gitu. Sindir-sindir di medsos, kata-kata kasar pun keluar. Lain halnya kalau Mantan setelah pernikahan. Baru itu ajip!

Gue juga nyesel pernah pacaran, emang hal yang sulit sih karena gak punya pacar. Jujur waktu kelas 2 SMK gue gak mau pacaran lagi tapi eh akhirnya tetep aja tuh pacaran. Kenapa gue bisa kaya gitu? Karena gue saat itu males. Gak ada kerjaan, cuma main hape terus chattingan ajah yaa gara-gara hape sepi dari chat akhirnya kita mulai mencari teman untuk chat, ga seru kalo chattingan biasa aja. Dan berawal dari chattinganlah benih cinta yang ditanam syetan tumbuh, dekat dan akhirnya jadian. Itulah dari kemalasan berbuah pacaran. Saran gue si kalo kalian gak mau pacaran banyak-banyakin kegiatan, apapun itu. Banyak-banyakin maen sama temen. banyak-banyakin ngobrol sama keluarga, banyak-banyakin sholawat biar maksiat minggat, banyak-banyakin inget sama Allah.

Kisah gue tentang mantan memang sangat menyakitkan, dari beberapa yang udah jadi mantan gue, sebagian besar gue diputusin. Ya, emang gitu lah gue mah. Ya dulu sih gua sedih banget, tapi kalo sekarang gue gak sedih, karena Allah sayang sama gue. Itu tuh kode dari Allah jangan pacaran lagi, tapi tetep aja gue nya yang ngeyel, lalu lu dapet apa? Dapet sakit hati kan? ! Ah bener juga si !

Diantara mantan-mantan gue alhamdulillah si dengan kesadaran gue sendir, gue gak mau tuh yang namanya musuhan, dan bagi kalian yang udah terjermbab dalam keribetan cinta sampai sekarang ke mantan masih nganggap musuh lah apa lah segera meminta maaf duluan, jangan gengsi ! Abu jahal aja dia kenapa musuhin nabi, ya karena dia gengsi untuk mengakui keponakannya jadi nabi. Udahlah hilangin rasa gengsi ! Dan alhamdulillah  semuanya sudah berteman kembali. Hanya satu orang saja yang kini dia susah untuk diajak minta maaf. Inisial A. Ya ! Gak tahu kenapa dia sampai detik ini pun masih dingin sikapnya ke gue. Tapi gue si selalu berdoa yang terbaik buat dia. Semoga dia bisa maafin gue. Aamiin

Cinta tak salah, cinta itu suci, hanya kitanya saja yang membuatnya menjadi kotor. Yang lalu biarlah berlalu, anggap saja semuanya ini belum pernah terjadi.
Sekian dulu dari gue. Kriitik dan saran selalu diperlukan. Mohon Maaf bila ada yang tersinggung. Sejatinya gue gak bermaksud.
Wassalamualaikum !


Komentar

  1. Semoga segera dipertemukan jodoh yang terbaik... amin

    BalasHapus
  2. "Itu tuh kode dari Allah jangan pacaran lagi, tapi tetep aja gue nya yang ngeyel, lalu lu dapet apa? Dapet sakit hati kan? ! Ah bener juga si !"


    Ayeuna aing ngrasakeun pad pas geus shalat tahajud, jawaban ti allah mern tapi da meni hese mohokeun nana njirr

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mantan ! Maafkan aku yang dulu | Hijrah

Dimana Posisi Saya??? | Hijrah

Cerita Dibalik Ruang Operasi | Hijrah