Ruang Inap Bugenvil penuh doa dan tawa | Hijrah

Bismillahirrahmanirrohim
Assalamualaikum !

Ruang inap bugenvil penuh doa dan tawa. Lanjutan kisah dari Cerita Dibalik Ruang Operasi.


 That's is my hero. Ya ! Mamah sama bapa emang paling berjasa dalam kehidupan gue. Betewe gue manggilnya mamah sama bapa yaa meskipun gak nyambung si, harusnya mah mamah papah yak :v Tapi gak apa-apa itu mah terserah hati aja mau manggil apa. Toh, manggil sayang aja ke pacar banyak kan? Ada sayang, yank, beph 😂 *eh ko kesitu si ! Lanjut. Kenapa gue pasang foto mamah sama bapa gue? Karena nanti akan kita bahas cerita serunya di ruang inap bugenvil, tempat gue nginep semalem di Rumah sakit Umum Daerah Kuningan.

Setelah gue selesai operasi, lalu kata dokter harus menginap satu hari di rumah sakit. Yaah padahal mah cuma operasi kecil sih, tapi itu udah prosedurnya. Tapi sebelum itu gue masih di ruang operasi, karena nunggu yang keluar di ruang inap bugenvil tepatnya. Setelah sekian lama aku menunggu kedatanganmuu. Aheuy ! kenapa jadi nyanyi?  Setelah sekian lama gue akhirnya turun dari ruang operasi, yaa karena ruang operasinya di atas. Dan gue di pindahinnya pake kursi roda, inilah pertama kalinya gue naek kursi roda, Hmm asik juga ya naeknyaa ! Tapi di dorongnya sama perawat cowok, kirain sama perawat cewe, biar kaya di sinetron-sinetron gitu, biar nantinya terjadi cinta lokasi  ðŸ˜‰ðŸ˜ƒ hahaha

Masuklah gue ke ruang inap bugenvil, serasa de javu si pas masuk kesitu, eh ternyata bukan de javu, emang pernah nginep juga disitu waktu nenek gue lagi sakit 😃 Di dalam sana gue udah berfikir tentang kebosanan yang teramat bosan. Yaa namanya juga rumah sakit, 1 jam serasa setahun 😞 tapi ternyata eh ternyata gue belajar disitu, di pinggir gue ada yang kecelakaan, di depan gue ada yang penyakit diabetes dan dia kakinya mau di amputasi gara-gara diabetes. Semoga kita senantiasa selalu diberi kesehatan. Aamiin. Di situ gue belajar, tempat ini ternyata gak terlalu membosankan banyak kejadian yang gue pelajari. Yang gue lihat dan emang gue rasain saat sakit itu  banyak doa yang dipanjatkan dari mulut untuk meminta kepadaNya, apakah saat kita sehat kita sering berdoa kepadaNya? Saat kita sedang sehat apakah kita ingat kepadaNya? Pantas saja sakit menggugurkan dosa, karena sakit kita menjadi dekat denganNya dekat dengan Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Hikmah selanjutnya adalah Mamah dan bapa gue yang senantiasa selalu ada di sisi kasur kesakitan gue. Ya ! Mamah yang nyuapin gue dan bapa yang bulak balik beli apa yang gue minta. Kasih orang tua sepanjang masa. Dia selalu menangis dan gelisah dalam doanya, waktu kecil dia menangis takut apa yang diminta sama kita gak kesampean, agak dewasa dikit dia menangis lagi  takut dia gak bisa menyekolahkan kita, setelah lulus sekolah atau bahkan lulus kuliah mereka masih menangis takut kalo kita gak dapet kerja, udah dapet kerja sama penghasilan bahkan punya keluarga mereka masih aja menangis takut kita ada masalah dalam rumah tangganya. Yang menjadi pertanyaan, Kapan kita menangis untuknya? Menangis dalam doa untuk mendoakan mereka?

Allah sudah menggariskan gue ke tempat ini, ruang inap bugenvil yang penuh doa dan tawa. Ya ! Tawa dari mamah dan bapa, bukan dia menertawaiku karena sakit yang ku alami, tapi mereka tertawa untuk menghiburku, baru kali ini ku lihat bapaku bisa bercanda, tertawa lepas aku ketika mendengar candaanya, melupakan rasa sakit yang ku alami. Begitupun mamahku, aku pertama kali melihatnya bercanda bersamaku dan bapa, sayangnya tak ada adikku di situ karena dia harus bersekolah. Disitu momen yang paling berharga buat gue. Jujur gue nulis ini sambil nginget-nginget kejadiannya dan gak nyangka juga mata ini berkaca-kaca😃 Mamah bapaku pejuangku yang tak kenal lelah berkorban untuk anaknya yang padahal selalu nakal kepadanya, selalu membuat ibu terbangun di malam hari karena aku kecil yang merengek meminta air susunya, aku yang selalu berbuat nakal dan membuatnya capek demi membahagiakan diriku.

Temen-temen, ternyata banyak hikmah begitu banyak hikmah dalam setiap kejadian, berhusnudzon terus sama Allah. Dia yang maha tahu apa yang baik buat kita. Gue juga disini masih belajar, jangan anggap gue so nyeramahin lah apa lah, dari pada bilang begitu mending kita saling mendoakan, pahala insya allah dapet, perubahan juga joss !!

Sekian dulu dari gue, maaf kalo ada saah-salah kata. Kritik saran masih sangat diperlukan.
Wassalamualaikum Warrahmatullohi Wvarokatuh

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mantan ! Maafkan aku yang dulu | Hijrah

Dimana Posisi Saya??? | Hijrah

Cerita Dibalik Ruang Operasi | Hijrah