When The Rain Fall.. | Hijrah

Bismillahirrahmanirrahim
Assalamualaikum !

Hujan. Miliaran butir air yang jatuh dari langit dengan penuh membawa kenangan, kebahagiaan, kesedihan dan misteri.



Akhir-akhir ini Indonesia sering dilanda hujan. Ya ! bukan sebuah hal aneh di Indonesia karena cuma ada dua musim di negara tercinta ini. Partikel hydrometeo ini atau yang sering kita sebut dengan hujan banyak dijadikan orang untuk mengingat kenangan-kenangan yang bikin air di mata juga jatuh, Hujannya di luar basahnya di pipi. Entah kenapa gitu? kalo pas hujan itu emang suka ada perasaan yang beda, suasana yang beda, hujan itu kaya bawa kita ke suatu masa yaitu masa lalu. Masa lalu yang ketika itu kita bertemu dan menjadi saksi awal kenangan yang kita buat. Asek !

Sebelum kita bahas hujan gue punya cerita tentang hujan, biar paham kronologisnya gimana, Gue juga mau cerita nih kejadian gue dulu, sebelum gue hijrah dan masih jahiliyah. Cerita romantis, bisa dibilang begitu. Jadi gue itu pacaran  dari sejak kelas 1 SMP. Cinta pertama gue yang saat ini gue sebut 'Cinta Lucu-lucuan'. Jadi waktu itu hari jum'at ba'da jumatan gue dari rumah langsung bergegas ke sekolah buat ikut kegiatan pramuka. Ya biasalah kalo pramuka kegiatannya seru-seru dan kebetulan waktu gue SMP kelas VII gue itu orang yang kelewatan rajinnya, iya ! Karena apa? Karena cuma gue cowo yang ikutan pramuka di kelas gue. VII A, itu kelas gue. Nah, karena kelas gue yang sedikit yang dateng akhirnya disatuin tuh kelas gue dengan kelas VII C. Jeng jeng jeng ! Disinilah masa pubertas gue mulai aktif. Sebut saja nama dia Nadin, dia adalah cewek yang gue suka pertama kali, dan dia yang bikin jantung gue berdetak lebih kencang dari biasanya. Kalian tahu dan pasti pernah ngalamin saat-saat dimana cinta pertama itu datang.

Gue kaget dan sangat terkejut banget, karena dia yang gue suka deket sama temen kelas gue sebut saja namanya mawar, dia deket banget udah kaya kenal lama aja, dan dari situ gue mulai penasaran.  Teett teeet ! Bel istirahat datang waktunya buat makan ngeganjel perut yang laper dan buat solat. Jam istirahat masih lama, masih sekitar 10 menitan lah, gue langsung aja pergi ke kelas, dan gue langsung deketin mawar temen gue. Dan gue mulai bertanya-tanya sama temen gu itu. "Oi, lagi apa lu?" Gue basa basi dulu. "Gue lagi duduk aja, lu gak liat !"  Jawab dia, dia orangnya rada jutek sih. "Weits slow aja kali !" jawab gue. "Ada apa?"  dia nanya lagi. "Engga, gue mau nanya aja, cewek yang tadi yang deket lu dari kelas VII C siapa?" tanya gue. "Oh, dia Nadin temen SD gue, kenapa? Lo suka ya?" Dia nanya balik. "hehehe, boleh minta nomer handphonenya gak?". Hape gue dulu merk samsung yang keyboardnya abc def itu loh kalian tahu lah pasti. "Oh oke nanti gue minta ke dia" Jawab dia. "Makasih banget ya !" Tanda terima kasih gue. "Oke sama-sama" jawab dia lagi. Oke selang 2 hari lah baru dia ngasih nomernya ke gue, nah dari situ gue semakin rajin pramuka, apapun halangannya mau panas mau hujan gak jadi penghalang demi bisa deket sama dia. 2 minggu kita sms-an dulu belom zamannya ada WhatsApp sama Fb juga masih jarang jadi cukup sms sama telfon. Nah karena gue udah ngerasa deket gue udah bisa ngobrol bareng, saling bercanda, tawa dibalas tawa, cubitan dibales cubitan, senyum dibalas senyum, gue ambil dasi pramuka punya dia yang warna merah putih dan gak lama setelah itu kita jadian.

Setelah jadian, karena gue masih awam akan cinta, akhirnya gue bosen sama dia dan gue juga gak faham tiba-tiba lost contact sama dia, seolah-olah kita putus tapi tanpa ada kata 'putus' dari kita berdua. Naik ke kelas VIII dan alhamdulillah gue naik kelas. di kelas VIII gue masuk pramuka inti, dia juga sama masuk pramuka inti. Kita bertemu seolah gak kenal, tapi gue masih punya rasa sama dia dan juga temen gue si mawar itu dia bilang dia juga sama. Dia bilang ke gue bahwa Nadin punya rasa ke gue, tapi gue sama dia sampe kelas 3 semester 1 gak ada kode kalo kita saling suka. Oh ya ! Gue jadian sama dia waktu kelas VII cuma 1 bulan saja.

Di pramuka inti ini gue si mulai deket sama dia sebagai sahabat aja gak lebih. Nah setelah naik kelas IX gue sama dia malah terlibat persahabatan 6 orang. Perkumpulan itu namanya perkumpulan ada aja lah pokoknya mah !  Nah dalam persahabatan ini lah kita sering ngumpul bareng, bikin seblak bareng, yaa meskipun rasanya kaya apaan tahu tapi keseruannya itu yang bikin bahagia. Suka nonotn film bareng, bikin capcin dan banyak lagi deh. Disinilah cerita hujan akan datang !

Hari itu tanggal 20 september, pulang sekolah gue sama perkumpulan itu ada rencana buat maen. Entah kenapa gue pengen banget pake baju merah, dan emang bener pirasat gue,  Pas gue jemput dia, Nadin juga pake baju merah. Aheuy ! Samaan ! Yaa berangkat lah dari situ dari rumah Nadin ke rumah temen gue Buncis nama samarannya. Langit sih udah gelap banget, dari situ gue ngebut dan akhirnya sampailah ke rumah buncis dengan curah hujan yang lebat dan baju agak basah sedikit. Entah kenapa dia masuk buru-buru ke rumah buncis lalu ambil payung. Dan ketika gue lagi parkir motor dia datang membawa payung, buat gue mantan yang masih disayanginya dan gue yang sayang sama mantan gue. Langkah demi selangkah kita mulai jalan, ditemani suara deras air hujan, bahu dan bahu saling berdekatan menghindari air huja, karena payung yang terlalu kecil untuk kita berdua akhirnya senyum dan tawa kecil tercipta dari kita berdua, dan mata yang saling memandang mengingat kembali tatapan 2 tahun lalu yang dulu pernah pudar kini terbentuk kembali, tangan bertemu tangan memegang payung karena takut payung itu terjatuh dan membuat kita basah. Tak terpungkiri rasa ini kemudian muncul kembali diantara kita berdua dan bersemi kembali cinta yang dulu gugur. Disaksikan hujan dan payung itu, cerita romantis gue saat hujan.

Itu cerita romantis gue saat gue dulu. Tentang ketika turun itu sebenarnya membuat  kebahagiaan. Tak ada yang namanya kesedihan, kesengsaraan, kesialan itu gak ada. Ketika hujan turun banyak rahmat turun juga dari Allah, bahkan ketika hujan turun saat-saat di ijabahnya doa ! Jangan negatif thingking sama hujan. Kita nya aja yang salah. Hujan sama cinta itu ada kesamaanya yaitu sama-sama gak salah. Saat hujan turun menyebabkan banjir tuh ! Salah siapa? Salah oknum manusia lah kenapa buang sampah ke sungai ! Sama kaya cinta, cinta itu bikin sakit hati ! Salah siapa? salah kita kenapa kita ngasih cinta nya ke manusia bukan ke Allah, salah tempat bung ! Hujan itu kalo kita buru-buru ke suatu tempat jadi bikin ngaret ! Suruh siapa gak bawa jas hujan? so, berpikir postif lah sama Hujan. Sekarang mah inget Allah jangan inget sama kenangan sama mantan, yang di atas itu kisah gue yang dulu. Sekarang lagi belajar bagaimana kalo hujan bisa inget sama Allah. Yuk kita sama-sama selalu berpikir positif saat datang hujan, banyakin doa, siapa tahu di ijabah kalo lagi hujan ! Oke?? Gitu aja sih dari gue mah. Kritik dan saran masih diperlukan.
Wassalamualaikum !

Komentar

  1. SULIT sih JAHILIYAH, pacaran sabulan, itu mah bukan pacaran tapi anggap aja cuma khilaf 😂

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mantan ! Maafkan aku yang dulu | Hijrah

Dimana Posisi Saya??? | Hijrah

Cerita Dibalik Ruang Operasi | Hijrah